Rindu dalam sepotong steak

“Dimana loe? Gue telponin susah amat.”
“Sorry, sorry, tadi gue lagi di jalan. Sekarang gue lagi makan nih.”
“Steak lagi…?”
“He..he..he..loe tahulah kesukaan gue.”
“Gila loe adict banget sih, seingat gue baru tadi siang loe makan tuh steak.”
“Masih pengen gue, lagian ini warung steak baru cuy, penasaran gue sama rasanya.”
“Aduuh…selalu pakai alasan yang sama, basi loe. Ingat tuh perut sama kantong loe, katanya mau irit tapi tetep tengah bulan gini loe makan steak. Payah loe. Awas loe ye no suntikan dana lagi.”
“Ya elah gitu aja ngambek loe…iye ini terakhir kok.”
“Yakin terakhir…”
“Untuk bulan ini…hahaha…”
“Sialan loe, emang ngga bisa dipercaya.”
“Ada apa loe nyari gue, kangeeen ya…kan baru 5 jam yang lalu kita ketemuan.”
“Iiihh…sorry ye…rugi gue kangen sama loe. Gue cuman mo ingetin doang, besok kita bakalan presentasi, jangan lupa proposal sama bahan presentasinya plus ngga pake telat. Ini proyek pertama kita, ngga boleh sampai gagal. Gagal gue ngga bakalan ngomong sama loe sebulan.”
“Siap putri manis, perintah akan hamba laksakan dengan sangat baik. Apa sih yang ga untuk putri semanis Gadis ini tapi apa bener Sang putri bakalan kuat ga ngomong sama hamba…”
“Jangan mulai lebay deh loe, kali ini gue sungguhan, gue ga bakalan ngomong selama sebulan. Kalau gue bohong loe gue traktir steak selama sebulan.”
“Wah..serius loe…asyiiikk…gue pasti menang.”
“Maksud loe…loe nyumpahin projek kita gagal?”
“Yah…salah ngomong lagi gue.”

Tuuuuuutttt….Gadis menutup teleponnya dengan perasaan kesal.

“Lho…kok ditutup sih. Dasar Gadis, ngga sopyan tuh anak.”

Kamu tahu dengan baik sekali diri ku Biru, aku memang tak akan bisa tak bicara denganmu. Seberapa besar usahaku untuk menjauhimu justru semakin menguatkan perasaanku padamu. Sadarkah kamu Biru…entah sampai kapan aku bisa menahan perasaan ini.

********

“‘dis, gue denger di daerah Palmerah ada resto steak baru lho, katanya sih enak banget, ke sana yuk?”
“Biru, bukannya minggu yang lalu loe dah makan steak, sekarang lagi…”
“Yah,,,’dis kita ‘kan belum ngerayain kesuksesan menangin itu projek.”
“Kalau itu gue setuju, tapi gue ga mau steak, bosan tau…tiap jalan sama loe steak lagi, steak lagi. Emang loe ga merhatiin muka loe tuh dah kayak steak.”
“Hahahaha…tapi loe tetep suka kan…”
“Pede tingkat tinggi loe.”
“Ah…ngaku aja loe suka sama gue.kan…kan…kan…”
“Apaan sih loe. Kita makan tapi resto lain.”
“Tapi di sana ada menu lain juga kok, loe tenang aja. Please…’dis.”
“Iyah, iyah kita ke sana. Puas loe.”
“Thank you Gadis, you’re very sweet.”
Aku memang tak akan pernah bisa menolak keinginan loe ‘ru, yang terpenting dalam hidupku saat ini adalah membuat loe bahagia.

********

“Kenapa muka loe? Loe baik-baik aja kan ‘ru?”
“Hu…belum sesuai harapan.”
“Apanya yang belum sesuai harapan?”
“Rasa steak ini?”
“Ha…maksud loe? sini gue cobain…”
“Nih.”
“Enak ah, dagingnya ngga terlalu matang ngga mentah juga, rempah-rempahnya berasa. Pas kok. Apanya yang kurang?”
“Tetap ngga sama.”
“Gue makin ngga ngerti deh…”
“Loe tahu kenapa gue suka banget datangi tiap resto steak?”
“Loe ngga pernah cerita Biru jadi mana gue tahu.”
“Ini gue lakuin untuk mengobati kerinduan gue. Kerinduan yang teramat sangat. Udah selesai belum loe? pulang yuk…”
“Apaaan…pulang…’kan loe belum selesai cerita.”
“Udah selesai ceritanya”
“Ha…Biru, loe jangan buat gue penasaran deh… lanjutin ceritanya.”
“Kan, gue bilang udahan ceritanya.”
“Biru, kita dah temenan lebih dari 3 tahun. Tapi loe ngga pernah sedikit pun cerita percintaan loe. Loe ngga percaya sama gue, loe ngga percaya sama persahabatan kita.”
“Bukan gitu ‘dis, gue percaya kok sama loe, loe sahabat terbaik gue.”
“Terus….”
“Penyesalan memang selalu di akhir, tak akan pernah mampir lebih dulu. Dia wanita baik, sangat baik malah, tulus mencintai dan meyayangi gue. Selalu ada saat gue butuhin, ngga pernah sedikit pun menjauh. Ngga pernah protes sama hobby gue yang ngga jelas, ngga pernah ngeluh meskipun gue ngga ada di sisinya, ngga pernah maksa gue jadi orang lain, dia berhasil menjadikan gue yang lebih baik tanpa gue harus jadi orang lain. Banyak hal yang udah dia kasih tapi sedikit banget yang bisa gue balas. Gue cuma bisa kasih goresan luka dalam di hatinya. Gue emang bodoh, terlalu bodoh, gue lepasin dia, gue biarin dia pergi menjauh hanya untuk sebuah keinginan gue yang semu.”
“Terus hubungan kerinduan loe sama steak.”
“Namanya, Rintik. Dia selalu berusaha buat gue bahagia. Dia tahu gue pecinta steak hingga suatu hari dia kasih kejutan manis. Dia kirim kotak makan siang berisi steak lengkap dengan kentang goreng dan sayurannya. Gue benar-benar ngga nyangka. Steak itu adalah steak buatannya sendiri yang khusus untuk gue karena ini adalah steak pertama yang dia buat.”
“Mmmmhhh…gue mulai paham. Terus, loe ngga berusaha untuk ngomonginnya lagi?”
“Gue mau banget ‘dis, gue mau dia nemenin sisa hidup gue.”
“Udah loe lakuin?”
“Setiap hari gue lakuin ‘dis.”
“Tapi, dia ga berubah, tetap dengan keputusannya? Wow…kayaknya Rintik benar-benar benci loe ‘ru.”
“Sepertinya.”
“OK, kalau gitu temuin gue sama dia. Biar gue yang ngomong. Gue ngga mau lihat sahabat gue terus memendam kerinduan.”
“Percuma ‘dis. Gue yakin usaha loe juga bakalan sia-sia.”
“Kok loe ngomong gitu sih, ‘kan belum dicoba. Loe ngga boleh pesimis gitu dong.”
“Gue ngga pesimis dan ngga pernah gue pesimis. Tapi memang kenyataannya usaha loe bakalan nemuin jalan buntu juga.”
“Biru…gue mohon, kasih gue kesempatan, please….”
“Gue sudah bilang percuma ‘dis, percuma. Dia udah pergi jauh.”
“Yah, loe cari dong. Gue bakalan bantuin loe terus sampai loe nemuin Rintik.”
“Dia sudah pergi ke tempat yang lebih membahagiakan, ‘dis. Tempat dimana ngga akan ada lagi orang yang bakalan nyakitin perasaannya lagi.”
“Jadi maksud loe?”
“Iya ‘dis.”
“Maafin gue Biru. Gue ngga bermaksud.”
“Sudah hampir satu tahun ini gue masukin banyak resto steak berharap menemukan sepotong steak dengan rasa yang sama, ketulusan sebagai pengobat kerinduan gue.”

********

Biru…mendengar dirimu menceritakan itu semua, rasanya hati ini benar-benar kacau. Aku marah, benci, kesal, bingung dan tak tahu harus aku apakan hati ini, perasaan ini.

Masihkah aku menyayangimu, masihkah aku mencintaimu, masihkah aku merindukanmu?

Tapi yang satu pasti aku akan selalu menjadi sahabat terbaikmu dan…kan ku buat steak baru special dengan rasa aku…

Advertisements

5 comments on “Rindu dalam sepotong steak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s